PRU12: Perjuangan seorang Nenda ?

Posted: Februari 25, 2008 in Dunia Semasa

Parlimen Kuala Terengganu pasti menjadi tumpuan dalam edisi PRU12 ini. Seorang nenek berusia 89 tahun akhirnya tercapai cita-cita untuk bergelar calon pilihanraya setelah permohonannya selama 4 kali sebelum ini gagal. Mungkin inilah berkat kesabaran, Allah memanjangkan umurnya untuk mengkabulkan hajat murni nenek ini. Sekurang-kurangnya ada kepuasan dalam diri nenek ini sebelum pergi meninggalkan dunia fatamorgana ini…..

Ketika ditanya, apakah sebabnya bertanding di kawasan parlimen setelah dalam 4 percubaannya untuk menjadi calon adalah bertanding di DUN, nenek ini menjawab kerana kepingan ingin berlawan dengan Mat Sabu PAS. Di mana ada Mat Sabu, di situlah nenek berada ! Dengan sahnya permohonan nenda ini, Parlimen Kuala Terengganu akan mempertemukan penyandangnya, Datuk Razali merangkap Pengerusi PTPTN vs Mohamad Sabu, Naib Presiden PAS vs Nenda Maimun Yusuf, calon Bebas dalam PRU12 8 Mac nanti. Pertembungan yang sangat menarik !

Tapi, apakah sebenarnya niat perjuangan Nenda Maimun ini ?

Pertama, nenda ini lantang melabelkan ketidakpercayaan beliau kepada semua parti politik yang ada di Malaysia seolah – olah ada mesej tersirat yang cuba hendak dilontarkan dari isi hati nenda ini. Kedua, Logo kunci akan dijadikan simbol beliau sebagai calon Bebas dalam kertas undi nanti. Kenapa kunci ? Dan, ketiga nenda ini menamakan yang beliau adalah wakil parti beliau iaitu ‘Parti Tanah Melayu bersama Islam’. Satu nama parti yang panjang dan unik! Ketiga-tiga intipati ini punya mesej tersendiri yang perlu kita renung, fikir dan analisis bersama.

Ikutkan hati ingin sahaja saya berkunjung ke Kuala Terengganu dalam tempoh kempen ini kerana saya ingin mengikuti sendiri ‘tour’ kempen seorang nenda ini. Tapi, destinasinya sangat jauh pula. Harapnya media akan membuat liputan serba sedikit mengenai kelibat nenda ini dalam edisi kempen menjelang 8 Mac ini.

Sebenarnya, kita tidak wajar untuk bergelak atau sinis dengan tindakan nenda ini. Cuba lah sama-sama kita renung dan analisis nilai perjuangan nenda ini yang tidak kenal erti segan, erti putus asa apatah lagi erti risiko yang akan dihadapi.

1. Setelah 4 penggal gagal mencuba, beliau terus mencuba. Ternyata, percubaan yang berkali-kali gagal tidak pernah memberi apa-apa makna kesal dan putus asa pada Nenda Maimun ini. 20 tahun menanti (4 penggal), tanggal 24 Feb pasti akan menjadi tarikh keramat dalam diri insan veteran ini. Moral- jangan cepat putus asa! Failure is not an option!

2. Nenda Maimun memang tegar untuk berjuang sehingga sanggup menggadaikan tanah pusakanya semata-mata untuk menjadi calon pilihanraya. Perlu diingatkan, menjadi calon kawasan Parlimen, wang pertaruhan adalah sebanyak RM10 ribu. Demi bertemu Mat Sabu, tanah pusaka sanggup digadai. Moral- tiada apa jua halangan untuk kita mencapai apa yang kita inginkan! Demi cita, cinta perlu diketepikan!

3. Ketika ditanya wartawan, tidak gentar kah akan hilang wang pertaruhan dalam PRU nanti? Nenda selamba menjawab “pitih (duit) boleh dicari”. Moral- tiada istilah risiko dalam perjuangan! dan, wang bukanlah penghalang demi cita yang satu!

Secara peribadi, saya mendoakan Nenda tabah, sabar dan cekal sepanjang tempoh berkempen menjelang PRU12 8 Mac nanti. Kalian yang di luar, jangan gelak atau sinis tapi ambillah moral di sebalik kisah perjuangan nenda ini.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s